Senin, 27 Juli 2020

Menyimak dan Belajar Motivasi Berprestasi dengan Pak Sigit Suryono

Resume KULIAH Online Bersama PGRI, IGTK dan Penerbit Andi

Waktu : Senin, 27-07-2020: 19.00-21.00

Narasumber : Sigit Suryono

Materi : Motivasi Berprestasi

PADA Senin (27/07/2020) malam, ini Kuliah Online Bersama PGRI, IGTK dan Penerbit Andi kembali dilanjutkan. Malam ini materi perkulaiahannya adalah,

"Motivasi Berprestasi" dengan narasumber Bapak Sigit Suryono. Moderator Ibu Sri Asturi alias Ibu Kanjeng. Pengantar kuliah dibuka oleh Om Jay (Wijaya Kesuma, MPd) yang sekaligus sebagai promotor kegiatan ini.

Om Jay: Pada malam ini kita akan mendapatkan motivasi berprestasi dari bapak Sigit Suryono. Beliau guru berprestasi dari Yogyakarta yang sangat menginspirasi guru guru Indonesia. Moderator pada malam ini saya serahkan ke Bu Kanjeng.  Kepada bunda Sri Sugiastuti (Ibu Kanjeng) Om Jay persilakan memimpin kuliah malam ini.

Bu Sri: Assalamualaikum Bapak Ibu hebat yang full semangat mencari ilmu yg bermanfaat . Sudah  siap semua ya. Sebentar  lagi Pak Sigit akan hadir berkenalan dan menyampaikan materi. Monggo Pak Sigit. 

Pak Sigit: Terima kasih kepada bu Sri Sugiastuti dan Omjay yang telah mengamanahkan kepada saya untuk share kepada teman-teman Belajar Menulis Gelombang 13.

Assalamu'alaikum rekan-rekan guru-guru hebat yang luar biasa. pada kesempatan malam hari ini saya diberi amanah oleh omjay untuk sharing kepada teman-teman mengenai materi motivasi berprestasi.

Mohon maaf teman-teman kalau saya dalam waktu 1 jam ke depan akan menulis tentang motivasi saya untuk berprestasi selama ini. Oh iya teman-teman sebelum panjang lebar saya bercerita di perkenalkan saya Sigit Suryono Guru SMP Negeri 1 Wonosari Gunungkidul, DIY.  Adapun curiculum vitae saya adalah sebagai berikut:

Nama  :  Sigit Suryono, S.Pd, M.Pd

Tugas  :  SMP N 1 Wonosari, Gunungkidul, DIY, Indonesia

Lahir di Sleman, 20 Nopember 1976 dari pasangan Bapak Giyono SW dan Ibu Waginem. Masa kecil tinggal di Ngawen, Trihanggo, Gamping, Sleman, Yogyakarta. 

Pendidikan dimulai di TK Ngawen Trihanggo tahun 1981-1983. Pendidikan dasar dilanjutkan di SD Negeri Jambon II, Trihanggo, Sleman pada tahun 1983-1989. Kemudian melanjutkan di bangku SMP Negeri 5 Yogyakarta pada tahun 1989-1992. Pendidikan Menengah penyelesaian di SMU Negeri 1 Sleman jurusan IPA pada tahun 1992-1995. Pendidikan S1 di Universitas Negeri Yogyakarta pada tahun 1995 – 2002 di Fakultas FMIPA jurusan Pendidikan Fisika. Melanjutkan S2 di Program Pascasarjana UNY jurusan Teknologi Pembelajaran dari tahun 2003-2006.

Pada tahun 2006 menikah dengan Dwi Riastuti, M.Pd dan kini telah dikaruniai dua orang anak yaitu: Muhammad Yunus Baskara; Galuh Ray Rannaa.

Aktifitas keseharian sebagai pengajar di SMP Negeri 1 Wonosari Kabupaten Gunungkidul, mengampu mata pelajaran IPA. Aktifitas lainnya yang telah dilakukan dan sedang dilakukan adalah:

1. Sekretaris Komunitas Rumah Belajar Kemdiknas 2012 – sekarang

2. Sekretaris MGMP TIK Kabupaten Gunungkidul Tahun 2006-2009

3. Ketua II MGMP TIK Kabupaten Gunungkidul 2009 – 2012

4. Anggota Litbang MGMP IPA Kabupaten Gunungkidul 2012-2015

5. Ketua II MGMP IPA Kabupaten Gunungkidul 2015-2017

6. Ketua MGMP SMP Kabupaten Gunungkidul 2017 – sekarang

6. TIM Pengembang TIK Kabupaten Gunungkidul 2009- sekarang

7. TIM Pengembang TIK Propinsi DIY 2009 – sekarang

8. Instuktur, Pelatihan Pembelajaran Multimedia di BTKP Provinsi DIY

9. Instruktur TIK di MGMP IPA  Kabupaten Gunungkidul

Prestasi lomba yang telah diraih:

1. Kompetisi Guru. Finalis Nasional Tingkat Nasional tahun 2009

2. Finalis Inovasi Pembelajaran Tingkat Nasional SMP 2009.

3. Juara 3 situs web SMP Tingkat Provinsi DIY 2010

4. Juara 1 Situs web SMP tingkat Provinsi DIY 2011

5. Finalis Lomba Media Pembelajaran KI Hajar Penghargaan tingkat Nasional Tahun 2012

6. Juara 1 Guru Gambar SMP Tingkat Provinsi DIY Tahun 2013

7. Finalis Guru Gambar SMP Tingkat Nasional Tahun 2013

8. Juara 2 Guru Tingkat Kabupaten Gunungkidul tahun 2013

9. Finalis Lomba Mobile Edukasi tingkat nasional tahun 2014

10. Finalis Lomba Mobile Edukasi tingkat Nasional tahun 2015

11. Juara 1 Guru SMP Berprestasi Tingkat Kabupaten Gunungkidul tahun 2015

12. Juara 1 Guru SMP Berprestasi Tingkat Provinsi DIY Tahun 2015

13. Juara 1 Guru SMP Berprestasi Tingkat Nasional Tahun 2015

14. Penerima Gubernur Anugrah DIY tahun 2015 atas prastasi sebagai Juara 1 Gupres TK Nasional.

15. Penerima SatyaLencara Bidang Pendidikan dari Presiden RI tahun 2016 atas prestasi sebagai juara 1 guru berprestasi Tingkat Nasional tahun 2015.

16. Menerima Penghargaan Kursus Singkat dari Australia Award Indonesia tahun 2016 di Melbourn dan Sydney.

17. Sebagai Salah Satu Peserta Literasi Tingkat Nasional 2017.

18. Duta Rumah Belajar Tk Nasional Th 2018 dan Duta Rumah Belajar Terinovatif Th 2018.

19. Penerima Anugrah Gubenur DIY tahun 2018 atas prestasi sebagai Duta Rumah Belajar Terinovatif Thn 2018.

20. Penerima Anugrah Alumni Berprestasi Sarjana Adi Manggala Bidang Pendidikan dari UNY pada dies natalis UNY yang ke-56.

21. Duta Sains P4TKIPA tahun 2020

Alamat: Jeruksari Rt 01 / RW 20, Wonosari, Wonosari, Gunungkidul, DIY, Indonesia 55812

Email: ciget_suryo@yahoo.com - sigit.suryono@gmail.com; Situs web: ciget.info dan inobel.id.

Ibu Sri: Amazing, Hidup semakin bermakna dengan segudang prestasi dan menginspirasi

Untuk bisa berpr

estasi seperti yang saya capai saat ini,berawal dari proses perjalanan pendidikan di SD. Saat itu saya merupakan juara 1 dari kelas 1 sampai ke 6 di Raport namun hal yang sangat ingin saya cita-citakan tidak terkabul yaitu ingin mengikuti lomba cerdas cermat Tingkat Kecamatan. Setiap sekolah dipilih 3 orang siswa terbaik yang akan dikirim ke lomba tersebut, saat saya kelas 4 teman-teman yang terpilih untuk mengikuti lomba adalah siswa kelas 5. Dan saat saya kelas 5 yang dikirim oleh sekolah untuk maju lomba CCA adalah siswa kelas 6 namun saat saya kelas 6 yang dikirim oleh sekolah untuk lomba CCA adalah siswa kelas 5 maka pupus sudah harapan untuk ikut lomba yang saya idam-idamkah.

Untuk jenjang setelah SD tidak ada yang bisa saya banggakan karena saat di SMP peringkat kelas saya di kisaran 41, 39, 35, dan terbaik hanya 24 dari 44 siswa dalam kelas itupun di sekolah saya ada 10 kelas sehingga di SMP saya tidak bisa berbuat banyak dan tenggelam. Demikian juga saat di SMA maupun saat kuliah S1 tidak ada perubahan berarti yang saya alami.

Di SMA saya merupakan salah satu orang yang menarik diri dari pergaulan. Saya masuk S1 pada tahun 1995. Dan baru di S1 saya mulai tumbuh percaya diri untuk ikut organisasi di kampus. Sebagai pengurus HMJ Fisika UNY dan selanjutnya menjadi Pengurus Senat Fakultas FPMIPA UNY untuk seksi bakat dan minat. Karena asyiknya menjadi pengurus senat saya hampir DO saat S1 7 tahun saya tempuh untuk menyelesaikan kuliah sampai tidak berani untuk mengikuti pelepasan wisuda di Fakultas, dan hanya mengikuti Wisuda terus pulang ke rumah. Selanjutnya saya melanjutkan S2 di UNY mengambil jurusan Teknologi Pembelajaran dan lulus 2006.

Perjalanan sekolah saya itulah sebenarnya yang memunculkan motivasi berprestasi yang saya miliki sampai saat ini. Untuk menjadi orang yang berprestasi yang saya pegang adalah kata-kata mutiara dari orang tua saya. Ibu saya adalah pensiunan guru SD demikian juga ayah. Mereka mendidik dengan sangat santun dan sangat baik yang saya rasakan saat saya jatuh mereka ada di dekat saya, merengkuh dengan sepenuh hati dengan tetes mata dan doa mereka. Saat saya Berhasil mereka pulalah yang selalu mengingatkan untuk terus berjuang dan belajar karena semua yang kita peroleh saat ini hanya fana dan akan segera berlalu saat even tersebut berakhir.

"Menang cacak kalah cacak" ini adalah mutiara kata dari ibu yang saya pegang saat ini. Saat kita ada kesempatan untuk mengikuti suatu lomba, atau suatu kegiatan maka lakukanlah dengan maksimal seolah-olah tidak ada lomba lagi setelah itu masalah menang atau kalah, sukses atau gagal itu hal yang biasa dalam perlombaan. Maka dari itu setiap saya mengikuti berbagai event baik itu tingkat kabupaten, propinsi, maupun nasional pasti akan saya lakukan dengan sepenuh hati dan fokus.

Jadi kunci keberhasilan kita adalah kita fokus pada kegiatan yang kita lakukan dengan sepenuh hati. Arti dari fokus ini adalah kita harus bisa memilah dan memilih jenis kegiatan atau prestasi apa yang ingin kita raih. Jangan karena kesempatan semua ingin kita ikuti yang terjadi adalah kita tidak fokus pada lomba atau kegiatan yang kita ikuti tetapi pikiran dan kesempatan kita akan terbagai dengan berbagai event.

Ibu Sri: Sudah  lumayan panjang dan.manfaat ini  paparannya.

Pak Sigit: Saya mengetakan seperti itu karena pengalaman mengikuti berbagai ajang lomba di awal yang mengikuti event-event. Saya pernah dalam satu kesempatan mengikuti dua sampai tiga ajang lomba yang pada akhirnya gagal semuanya dan itupun berlulang kali terjadi dari tahun 2008 saya ikut pertama lomba tingkat nasional dan baru bisa berhasil pada tahun 2015 itupun akhirnya saya tau bahwa kita harus mengikuti ajang lomba maupun prestasi yang lain dengan menentukan target dan juga selalu mengevaluasi apa yang kita lakukan.

Ibu Sri: Yang mau bertanya boleh transit dulu di WA saya 089692593804. Sejak sekarang. Awali dngan nama asal sekolah. 

Pak Sigit: Bagi Bapak ibu yang ingin berpestasi 1) Belajarlah terus sepanjang hanyat dan selalu mengevaluasi apa yang kita lakukan. 2) Tidak usah khawatir kalah dalam perjuangan, karena kalah adalah prestasi yang tertunda. 3. Fokus pada kegiatan yang kita lakukan dengan berbuat maksimal insya Allah prestasi bapak ibu tinggal menunggu di depan mata.

Kemudian Bapak Ibu: untuk mencapai prestasi yang maksimal maka pelajarilah seluruh gaya selingkung masing-masing jenis lomba dengan detail dan persiapkan seksama jangan terburu-buru, siapkan dan luangkan waktu untuk kegaitan tersebut. Buat tampilan dan karya yang semenarik mungkin pasti akan berhasil. Terus jangan lupa siapkan  portofolio kita dengan seksama sehingga akan memudahkan kita dalam mengikuti berbagai jenis event lomba. Sukses selalu buat bapak ibu hebat di group ini semoga kelak menjadi orang-orang yang hebat dan bisa menginspirasi teman-teman yang lain. terima kasih.

Bagaimana Bu Sri, apakah ada pertanyaan? kalau tidak bolehkah saya lanjutkan ke tips beberapa lomba yang saya ikuti?

Pa Sigit, boleh saya bantu dulu ya. Saya Mr. Bams.

OK bapak ibu sambil menunggu jika ada pertanyaan maka materi akan saya sambung ya... Untuk ajang prestasi yang paling utama yang saya raih adalah menjadi Juara 1 Guru SMP Berprestasi Tingkat Nasional pada tahun 2015. Untuk meraih kejuaran tersebut ini tips yang saya lakukan:

(Bagi yang mau bertanya bisa ke 088809405468)

Cari Pedoman Pemilihan Guru Berprestasi pada tahun penyelenggaraan dilaksanakan jika belum keluar pedomannya dapat menggunakan pedoman pada tahun sebelumnya.

1. Cermati isi dari pedoman tersebut berkaitan dengan proses penilaian dari tingkat Kabupaten, Tingkat propinsi, dan tingkat Nasional.

2. Buat portofolio 8 tahun terakhir sesuai dengan ketentuan dari buku pedoman pemilihan guru berprestasi.[ kumpulkan semua karya bapak ibu guru yang sudah dibuat selama 8 tahun terakhir, untuk bukti fisik berupa Surat tugas, piagam, dll, diligalisir oleh atasan langsung.

Untuk tahun 2015 syarat portofolio kita adalah 8 tahun. itu hal yang menantang bagi peserta gupres maka penting untuk mengarsipkan semua kegiatan yang pernah kita lakukan dari tahun ke tahun (alhamdulillah karena pengalaman tahun 2006 tersebut saya masih memiliki semua arsip yang dibutuhkan untuk mengikuti gupres, seperti undangan, catatan singkat/ laporan singkat setiap kegiatan yang saya ikuti, foto, video dan dokumentasi, piagam dan sertifikat yang lain selama 8 tahun tersebut hampir semuanya lengkap sehingga memudahkan untuk menyusun portofolio tersebut)

3. Persiapkan naskah inovatif dan sesuaikan cara penulisannya sesuai dengan kaidah penulisan masing-masing karya. Tampilkan karya inovasi terbaik yang bapak/ ibu guru miliki dan selalu memperhatikan dari buku pedoman pemilihan guru berprestasi tingkat nasional.[ karya bisa berupa PTK, best practice, maupun penelitian yang lainnya seperti penelitian eksperimen, penelitian R&D, dll] jangan lupa buat presentasinya menggunakan Ms Powerpoint atau yang lainnya.

4. Buat makalah evaluasi diri mengapa saya layak sebagai guru berprestasi dengan tema dan tata penulisan sesuai dengan ketentuan pedoman guru berprestasi. [jika dalam pedoman tidak ada makalah evaluasi diri maka makalah ini tidak perlu dibuat]

Ok pak Bambang

Kita tunggu pertanyaan yang masuk ke WA saya. 

Pa Sigit sambil nunggu, barang kali ada yang lain ingin disampaikan? Ok, kalau ngak ada saya boleh bertanya, Pak?

Silahkan, Pak Bambang.

P1. Pengalaman apa yang paling menarik dari apa yang pernah bapak alami, yang ingin dibagikan kepada kami, baik suka dan dukanya. 

Kalau jawaban bapak selesai  ketik huruf N kapital 😊🙏

Terima kasih atas pertanyaannya pak. Pengalaman yang paling menarik yang pingin saya bagikan kepada bapak ibu hebat di group ini adalah semua bahwa kita saat ini hidup di alam yang serba terbuka, ilmu yang mudah didapat dan tentu berbagai kegiatan sharing ilmu bisa mudah kita peroleh. Maka mari tuntut ilmu setinggi-tingginya dan amalkan ilmu kita dimanapun, kapanpun, dan dengan siapa saja. Insya Allah keberhasilan ada di depan kita. Dan pengalaman utama yang saya alami adalah "Keberhasilan diperoleh dari beberapa kegagalan sebelumnya", prestasi dapat kita capai bisa dengan cepat namun bisa juga dengan lambat, jadikan kegagalan sebagai ilmu, jadikan kesukaran sebagai penyemangat. N

P2Ass war wab, perkenalkan saya Damdam Efendi dari SMPN 41 Bandung, ijin bertanya:

1. Bagaimana kiat-kiat untuk menjadi guru berprestasi.

2. Kompetensi apa saja yang paling menentukan untuk menjadi guru berprestasi

Terima kasih, Was

Silahkan pak

Yang bertanya sabar ya....

Terima kasih pak Damdam Efensi atas pertanyaan yang sangat bagus. Untuk menjadi guru berpestasi maka kiat-kiat yang dibutuhkan adalah pelajari komponen-komponen poftofolio sejak dini, dan persiapkan minimal 2-5 tahun sebelum mengikuti ajang lomba tersebut. Selama persiapan tersebut perbanyak kegiatan ilmiah dan juga produk-produk ilmiah sesuai komponen-komponen di portofolio tersebut. Usahakan seluruh komponen tersebut berisi semua. Kemudian untuk mencapai nilai yang tinggi tiap komponen maka ikuti berbagai kegiatan tingkat nasional seperti webiner saat ini yang banyak di selenggarakan oleh berbagai organisasi. Kemudian juga mengikuti berbagai lomba untuk mendukung gupres seperti inobel, LKG, maupuan lomba lain. Kemudian jangan lupa juga membimbing siswa bapak ibu agar bisa beprestasi itu sebagai salah satu komponen di portofolio dan tak kalah pentingnya seringlah berbagai kepada rekan sejawat dan di buat dokumentasi dan portofolionya. Untuk kompetensi yang paling menentukan di gupres ada 4 kompetensi yang harus dikuasai karena akan ada test tertulis maupun lisan. kemudian jika sudah lolos di kabupaten dan seterusnya pertajam dan persiapkan bahan presentasi dengan sebaik-baiknya karena itu termasuk penilaian yang terbesar.

P3Mr. izin bertanya jika belum ada yg mau bertanya : Assalaamu'akum Pak Sigit , perkenalkan saya bu sri dari gelombang 12, boleh diceritakan sedikit bagaimana cara Bapak menjaga semangat untuk selalu siap berkompetitif meski sudah kalah lomba atau tidak mendapat kesempatan mengikuti event kala SD ya,  bisa diceritakan singkat kursus ke Sydney itu kursus seperti apa terima kasih atas penjelasannya

Silahkan pak

Terima kasih pertanyaannya bu Sri. Untuk menjaga semangat kompetitif saat kalah itu sebenarnya bekal dari ibu saya yang terus saya pertahankan sampai sekarang yaitu "kalah cakak menang cacak" (kalah maupun menang hal yang biasa. itu yang saya pegang yang penting ada kesempatan dan sudah saya persiapkan saya akan ikut even tersebut. Mesikipun di awal sering kalah. Dan untuk kegiatan study singkat di Melbourne dan Sydney merupakan pengargaan dari kemdikbud di sana belajar tentang berbagai metode pembelajaran abad 21 yang bisa dikembangkan di Indonesia seperti STEM, Flip Classroom, Blended Learning, serta melakukan observasi di sekolah daerah terpencil di Austaria saya dapat di Murabit 350 km dari melbourne. N

P4Selamat malam P.Sigit.  Perkenalkan saya ibu Aning S dari SMP N 1 Pucakwangi Kab.Pati ...gel 12. Bagaimana caranya memotivasi siswa agar memiliki jiwa mau bertanding atau mau ikut lomba ? Apa kiat kiat memotivasi diri agar tetap eksis hingga purna tugas ?  Terima kasih

Silahkan pak

Terima kasih bu Aning. Untuk memotivasi siswa agar memiliki jiwa bertanding atau mau ikut lomba adalah dengan pendekatan dan pelatihan yang terprogram. Beberapa kali saya bisa mengahantarkan siswa kami ikut OSN ke Nasional dari tahun 2006 s/d tahun 2017 pendekatan yang kami lakukan berbeda-beda tergantung dengan situasi kondisi, ada yang lewat ekonomi dengan mengiming-imingi bisa kalau sampai nasional dapat hadiah dan dapat naik pesawat terbang. ada yang dimotivasi dan dicarikan beasiswa saat masuk sma, namun yang terpenting adalah mempersiapkan tim sejak awal semester. Kemudian kiat untuk memotivasi diri agar tetap eksis hingga purna tugas ... kita harus belajar terus dan ada kalanya kita mengajar ada kalanya kita belajar dan tidak usah malu dengan istilah "Kebo Nusu Gudel" kita bisa belajar dari siswa kita, kita bisa belajar dari yunior-yunior kita karena ilmu-ilmu mereka lebih baru dan terupdate, sementara kita bisa berbagi pengalaman buat mereka.

P5. Assalamualaikum pak Sigit, saya Candra dr MTsN 1 Langkat Sumatera Utara, mnrut bpk ada prestasi spesifik yg hrs diraih  seorang guru...  agar seorang guru bisa btul2 dianggap guru? Trmksh sblmnya pak

Silahkan pak.

Terima kasih bu/ Bapak Candar. Kita sebagai Guru yang dianggap berprestasi adalah guru yang bisa di gugu dan ditiru, guru yang bisa memotivasi anak, guru yang bisa mengarahkan anak, guru yang bisa mendidik anak, dan guru yang bisa membimbing dan memintarkan anak sesuai dengan kondisi lokasi masing-masing, dan yang paling utama seorang guru yang berprestasi adalah guru yang bisa menginspirasi anak agar bisa sukses di dunia dan akherat. Sementara titil juara karena kompetisi merupakan bonus bagi seorang guru yang bisa meluangkan waktu dan pikirannya selain mendidik, mengajar, dan menginspirasi namun juga mengembangkan dirinya sendiri dengan berbagai pengalaman dari orang lain. N

P6Assalamualaikum. Yang ingin saya tanyakan tentang gurpres adalah Klu Saya guru TK best practice apa yang cocok. Dan karya inovasi itu syaratnya apa ya. Th 2019 saya ikut gurpres Alhamdulillah juara 3 tingkat kota . 2 /3 tahun ke depan rencana mau ikut lagi.

Silahkan pak

Pak, sekalian boleh share foto bapak.

Terima kasih ibu untuk best practice di guru TK sebenarnya ibu/ bpak sendiri yang bisa. Yang terpenting best practice tersebut merupakan pengalaman yang sangat baik saat kita mengajar anak didik kita sesuai dengan situasi dan kondisi serta lingkungan tempat kita mengajar. Sip bu saya dulu juga pernah gagal saat tahun 2013 baru juara 2 kabuaten, dan saya persiapkan lagi untuk ikut di tahun 2015 dan berhasil. N

Pak, waktu kita sampai jam 21.00. Apakah bapak masih berkenan menjawab 3 pertanyaan lagi.

silahkan pak bambang

Maaf ada tama terpotong tadi

Maaf itu pertanyaan untuk siapa bu Sri?

Maaf salah kirim

Bu ,maaf saya lanjutkan ya.

P7. Sya Yurike dari SMPN 2 Selat.

Pak Sigit, dari pengalaman bpk selama ini, bagaimana cara menumbuhkan jiwa berprestasi pada anak, agar anak memiliki motivasi dalam berprestasi.. terima kasih pak..

Silahkan pak.

Iya OmBams lanjut

Terima kasih bu Yurike. Untuk memunculkan jiwa berprestasi pada anak membutuhkan model yang didekatkan kepada pribadi anak didik. Model berprestasi bisa di contohkan dari guru, dari orang-orang hebat maupun dari teman-teman sebaya mereka. Maka perlu di berikan pengertian yang pelan-pelan jika kamu nanti sukses kamu akan jadi orang hebat, ekonomi mu kuat, kamu suatu saat akan bisa menjadi orang sukses jika kamu mau belajar dan lain sebagainnya. Tentu untuk memotivasi anak didik ataupun anak kita sendiri bapak ibu yang lebih tau konsidi riil di lapangan.

P8. Saya ibu Agathe SMPN 2 Selat Kapuas Kalteng.. Kalau saya mau mengikuti seleksi guru berprestasi di tingkat kabupaten. Apa yang harus saya kerjakan mulai sekarang?

Silahkan Pak

Untuk mengikuti Seleksi tingkat kabupaten: ibu harus menyiapkan Portofolio dan juga karya inovasi bisa penelitian bisa best practice sesuai dengan petunjuk di buku pedoman lomba Gupres. Cari Pedoman Pemilihan Guru Berprestasi pada tahun penyelenggaraan dilaksanakan jika belum keluar pedomannya dapat menggunakan pedoman pada tahun sebelumnya.

1. Cermati isi dari pedoman tersebut berkaitan dengan proses penilaian dari tingkat Kabupaten, Tingkat propinsi, dan tingkat Nasional.

2. Buat portofolio 2-5 tahun terakhir sesuai dengan ketentuan dari buku pedoman pemilihan guru berprestasi.[ kumpulkan semua karya bapak ibu guru yang sudah dibuat selama 2-5 tahun terakhir, untuk bukti fisik berupa Surat tugas, piagam, dll, diligalisir oleh atasan langsung]. Tata semua arsip yang dibutuhkan untuk mengikuti gupres, seperti undangan, catatan singkat/ laporan singkat setiap kegiatan yang saya ikuti, foto, video dan dokumentasi, piagam dan sertifikat. 

3. Persiapkan naskah inovatif dan sesuaikan cara penulisannya sesuai dengan kaidah penulisan masing-masing karya. Tampilkan karya inovasi terbaik yang bapak/ ibu guru miliki dan selalu memperhatikan dari buku pedoman pemilihan guru berprestasi tingkat nasional.[ karya bisa berupa PTK, best practice, maupun penelitian yang lainnya seperti penelitian eksperimen, penelitian R&D, dll] jangan lupa buat presentasinya menggunakan Ms Powerpoint atau yang lainnya.

4. Buat makalah evaluasi diri mengapa saya layak sebagai guru berprestasi dengan tema dan tata penulisan sesuai dengan ketentuan pedoman guru berprestasi. [ jika dalam pedoman tidak ada makalah evaluasi diri maka makalah ini tidak perlu dibuat]

Pelajari mulai sekarang 4 kompetensi Guru karena nanti akan ada test di tingkat Kabupaten. N

Pa Sigit yang luar biasa, ijinkan kami rekap pertanyaan yang belum tersampaikan. Mohon kiranya bapak bisa menjawabnya di waktu senggang.


Sebagai penutup, barangkali bapak bisa sampaikan dalam bentuk suara. 😊🙏

Silahkan pak

Pak Sigit menutup (dengan suara) yang intinya, 1) mengucapkan terima kasih; 2) hendaklah menjadi guru yang bisa memberi inspirasi siswa agar siswa bisa lebih baik dari pada kita; 3) Yakin para guru ini adalah guru-guru hebat dan akan berprestasi. 

Selanjutnya disambut oleh Pak Bams dengan memberikan apresiasi kepada Pak Sigit. Sekaligus menyatakan harapan kiranya para guru hebat yang ikut dalam Kuliah Online ini juga akan berprestasi sebagaimana Pak Sigit.***


8 komentar:

Beri Komentar

Postingan Terbaru

Pak Bup Akan Maju Jadi Wagub?

SALAH satu media online menyiarkan berita, Bupati Karimun, Dr. H. Aunur Rafiq, S Sos M Si menyatakan dirinya siap mendampingi H. Ansar Ahm...