Kamis, 05 Januari 2017

Nasihat Seorang P

INI pelajaran berharga, saya kira. Tidak disangka, tiba-tiba seorang wanita memberikan nasihat kepada saya. Masalahnya wanita yang memberi nasihat itu bukanlah wanita biasa-biasa saja. Bagi saya, ini benar-benar catatan kenangan berharga.

Satu pagi, di hari Rabu, 28 Desember 2016 itu saya berjalan subuh. Persisnya di Pulau Pinang, Malaysia. "Ncik, ncik, sinilah!" Tiba-tiba ada seorang wanita memanggil saya. Saya heran, siapa dia. Pagi-pagi begini dia melambaikan tangan dan memanggil saya dengan senyum tulus bagaikan dia sudah begitu mengenal saya. Menjelang sampai ke posisi dia berdiri, saya masih meneruskan langkah berlari kecil saya subuh itu.

Mungkin karena saya tetap berlari-lari kecil, saya melihat dia masih melambaikan tangannya sambil masih pula memanggil dengan sebutan 'ncik' itu. Seorang wanita, di pagi selepas solat subuh begitu, di negeri orang, tentu membuat saya curiga dan khawatir juga. Ah, mungkin wanita pekerja pabrik atau kerja apa yang mau bersiap-siap menanti transportasi untuk ke tempat kerja. Saya berusaha menepis kemungkinan dia adalah wanita malam yang gentanyangan pagi buta, seperti sering ada di kota-kota. Saya mencoba saja mendekatnya.
"Ncik sudah biasekah maraton pagi-pagi begini?" Sambil sedikit tersenyum wanita dengan mata setengah sipit tapi berkulit rada gelap itu kembali menyapa saya dengan pertanyaan begitu. Logat Melayunya sangat kental. Saya pastikan, dia bukan TKI dari Indonesia yang sangat ramai di negeri jiran ini. Bahasa dan gaya intonasinya itu membantu saya menyimpulkan begitu.

Saya semakin tidak khawatir karena dia semakin banyak berbicara terutama masalah kesehatan. Akhirnya sambil terus menggerakkan kedua kaki, saya mencoba melayni pertanyaannya yang semakin terasa akrab dengan saya. Saya jelaskan bahwa dua pagi ini (Selasa dan Rabu itu) selepas solat subuh di hotel, saya memang pergi keluar hotel untuk berjalan pagi. Sambil melihat-lihat negeri orang, saya berolahraga kecil. Saya berlari dan bersenam ala kadarnya. Saya jelaskan itu kepada wanita itu. Saya jelaskan bahwa saya dan beberapa rekan anggota MKKS Kabupaten Karimun beserta tengah berada di Pulau Pinang setelah sehari sebelumnya di Pulau Langkawi.

"Maaf, Ncik, saye bukan pakar, tak pintar maratonlah. Saya cuma baca-baca di internet. Tengok gaya berlari Ncik tadi, itu bisa merosak lutut atau tumit Ncik. Apalagi umur sudah lebih," saya terkejut, ternyata dia memperhatikan cara berlari saya pagi itu. Katanya, sebaiknya berlari ikut gaya orang maraton. Berat badan tidak boleh bertumpu penuh pada lutut atau tumit. Pinggang juga sebaiknya lebih bergerak, katanya seperti menasehati saya. Wow, saya tambah kagum pada wanita setengah baya itu. Saya duga usianya antara 30-40 tahun.

"Saya punya costomer, sudah usia 80 tahun. Maaf Ncik, dia punya batang masih kuat." Sir... saya terkejut. Saya mulai berpikir dan bertanya, siapa sebenarnya wanita ini. Dengan enak dan ringan dia menyebut alat kelamin laki-laki itu. Berarti dia benar wanita malam, kata saya dalam hati. Tapi saya berusaha untuk tidak menampakkan wajah terkejeut atau berubah. Dua orang wanita di seberang jalan tempat saya dan dia berdiri menjadi perhatian saya, apakah itu teman-temannya? Kedua orang itu berdiri seperti menunggu seseorang atau boleh jadi menunggu teman-temannya.

"Itu rekan-rekan awak, ya?" tanya saya sambil menunjuk dua wanita itu.
"Ya, itu satu pondan, satu lagi wanita macam sayelah," jelasnya. "Nama saya Acu," katanya tanpa saya tanya.
"Maaf, ncik Acu kerja apa, maksud saya bertugas di mana?"
"Saya pelacur," katanya polos tanpa merasa segan dan sama sekali tidak seperti menutup apapun ketika mengucapkan kata pelacur kepada saya. Sebelum saya sempat bertanya sudah berapa lama, dia mengatakan, "Saye sudah 10 tahun kerja ini." Dia juga menjelaskan kalau keluarganya, ayah dan ibu sudah tak ada. Saya tidak bertanya, apakah dia mempunyai anak atau saudara lainnya.

Pembicaraan kami justeru semakin serius tentang kesehatan. Bagaimana menjaga kesehatan, khususnya bagi seorang laki-laki agar disayang isteri, katanya. "Ncik, kene jage itu. Lelaki tuh memanglah tidak sama kami perempuan. Lelaki sampa bile-bile, masih terus bisa main. Beda dengan pompuan," katanya. Dia benar-benar serperti mengerti dan menguasai bagaimana cara menjaga keserhatan seorang laki-laki. Hmm, mimpi apa saya malam tadi, jumpa wanita yang boleh jadi ada yang benci, tapi nasehatnya sungguh mengagumkan.

Acu memuji kebiasaan saya berolahraga berlari. Hanya dia mengingatkan agar tidak boleh dipaksa berlari atau jogging yang tidak sesuai untuk usia seumur saya. Dia juga mengingatkan saya agar mau ikut olahraga fitnes atau berenang. Wow, untuk yang dua ini saya memang jarang atau tidak pernah. Jujur saja, kalau yang namanya fitnes saya memang belum pernah mencoba atau merasakannya. Kalau berenang, ya pernah, di sungai atau di laut.

Bagi saya, nasehat miss P (pelacur) ini tentulah bagaikan mendapatkan sesuatu yang tak terduga. Bukan isi nasihatnya, tapi yang memberi nasihatnya. Pasti saya tidak pernah menduga, kalau wanita yang melambaikan tangan di pagi buta itu adalah seorang pelacur yang dengan enteng bercerita tentang pengalamannya menjadi pelacur dengan maksud memberi nasihat kepada saya, khususnya untuk menjaga kesehatan dan kebugaran saya. Yang unik itu tentu saja karena kesehatan yang dimaksud khusus kesehatan 'batang' itu, katanya. Weh, dia memakai kata batang untuk benda yang tak lazim disebut di tempat umum begini, hihi.***
Catatan yang sama di http://www.koncopelangkin.com/2017/01/nasihat-seorang-pelacur.html

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Silakan

Halaman